Hj Iceu Shofiyatulloh Binti Abah Aos Nyanyi Sunda, Suaranya tak Kalah dengan Darso

Hj Iceu Shofiyatulloh Binti Abah Aos Ternyata Suaranya Merdu
Hj Iceu Shofiyatulloh Binti Abah Aos Ternyata Suaranya Merdu

Hj Iceu Shofiyatulloh Binti Abah Aos Ra Qs ternyata punya bakat terpendam. Selain mahir menyampaikan ceramah dalam setiap khidmat ilmiyah manaqiban. Teh Iceu sapaan akrabnya mahir nembang sunda. Suaranya pun tak kalah bagus dengan penyanyi sunda legendaris Dety Kurnia. Seperti ditayangkan chanel Youtube Employe of Alloh, Disela-sela menyampaikan khidmah Imiah menyanyikan cuplikan tembang duriat pada manaqiban di keraton Kasumedangan.

Lagu Duriat karya Darso liriknya diubah jadi nuriat.

Bacaan Lainnya

Dina hate kuring anjeun cicing
Dina hate anjeun kuring cicing
Beuneur-beuneur henteu bisa ngejat
Dibeungkeut ku tali nuriat

Sanajan loba nu daratang
Pating kuriling dina lawang
Pating kaletrok kana panto hate
Tapi ku urang teu dipalire

Nuriat teu bisa digantian kurupa
Nuriat teu bisa dihilian kuharta
Nuriat teu bisa diaya-aya
Nuriat datangna henteu kapaksa

Baca juga: Inilah Ceramah Fenomenal Abuya Hujjatul ‘Arifin

Teh Iceu memakna lirik Sanajan loba nu daratang (meski banyak yang datang) menurut puteri pertama panegrsa Abah Aos ini yang datang itu adalah syetan. Pating kuriling dina lawang
Pating kaletrok kana panto hate, ya syetan itu terus menganggu dari belakan dan depan.

“Itulah kelakuan syetan, meskipun kita sudah punya dzikir tetap hati diganggu. Apalagi yang tak punya dzikir betap rapuhnya hati ini,” katanya.

Selanjutnya Teh Iceu memaknai Nuriat teu bisa digantian kurupa dan Nuriat teu bisa dihilian kuharta artinya talqin dzikir sangat mahal dan berharga banget. “Mau bayar berapa ke guru kita yang sudah memberikan barang berharga itu, tak bisa tergantikan oleh harta. Karena harta berlimpah yang kita miliki akan kita tinggalkan,” katanya. Namun sebaliknya harta akan dibawa mati kalau dipakaai ibadah. Harta akan menjadi penolong jiga dijadikan wasilah untuk kebaikan.

Menurut dia, harta itu bukan saja kebendaan yang terlihat, tapi panca indera juga merupakan harta yang sangat berharga. Tapi orang yang sudah ditalqin dzikir hendaknya menggunakan panca indera untuk kebaikan. “Kalau orang berdzikir tapi masih berghibah stop sekarang juga,” katanya.(red)

 

 

 

Pos terkait